Arti Kemerdekaan Yang Sebenarnya

Kedah – Hadirin Sidang Jumaat yang dirahmati Allah, 31 Agustus tahun 2019 adalah hari kemerdekaan Negara Malaysia yang ke-62. Sudah 62 tahun, Negara Malaysia telah bebas dari penjajah. Berbagai-bagai golongan menjadi pejuang-pejuang menuntut kemerdekaan Negara Malaysia, antaranya yang terdiri dari parajurit, wira Negara, pemimpin, ulama, petani, peladang, dan sebagainya. Mereka telah berjuang ratusan tahun untuk menuntut Negara kita merdeka dari penjajah asing. Dan hari ini, bersyukurnya kita dapat merasai kenikmatan Negara yang merdeka.

Akan tetapi, walaupun Negara kita sudah merdeka, tetapi dalam dunia moden hari ini, kita sekali lagi kembali dijajah. Bukan lagi dijajah dengan senjata dan peperangan, tetapi dengan merosakkan akal fikiran anak bangsa kita, dengan mendatangkan berbagai-bagai budaya yang diluar batas agama, membuka dunia dengan teknologi yang canggih, pusat-pusat hiburan dimana-mana, maksiat, pergaulan bebas, filem diluar batas, penyalahgunaan narkoba, bertukar-tukar pasangan kekasih, bermacam-macam lagi budaya yang telah masuk ke Negara kita. Semua perkara ini adalah bentuk jajahan dunia moden untuk merosakkan iman, akhlak anak bangsa kita supaya Islam menjadi lemah, jiwa kita dimusnahkan, untuk mereka menguasai Negara kita yang tercinta ini.

Oleh itu, hari ini, yang paling itu bukan Negara kita yang sudah 62 tahun merdeka, tetapi hakikat sebenarnya diri kita sendiri yang perlu merdeka. Merdeka dari apa? Dari dijajah oleh dua musuh kita, iaitu syaitan dan nafsu. Ini makna sebenarnya merdeka. Manusia yang merdeka adalah manusia yang dapat melepaskan dirinya dari dibelenggu hawa nafsu dan bisikan syaitan ke atas dirinya. Kita tidak lagi menjadi hamba syaitan dan nafsu. Inilah kemerdekaan yang sebenarnya, merdeka jiwa dari belenggu hawa nafsu, merdeka hati dan fikiran dari pengaruh bisikan syaitan.

Sidang jumaat rahimakumullah, Mudah kita menyebut merdeka, tetapi untuk menjadi manusia merdeka bukanlah perkara mudah. Kita perlu perjuangan yang panjang dan terus menerus istiqomah. Perlu banyak pengorbanan, perlu semangat yang tidak pernah padam, kuat berjuang demi mencapai cita-cita. Cuba kita muhasabah diri kita, selama ini, adakah kita sudah merdeka dari bersahabat dengan nafsu dan syaitan? Atau kita memang rela diri kita dijajah? Kita lebih memilih melawan nafsu dan syaitan atau lebih melayani keinginan mereka?

Cuba kita perhatikan. Sebenarnya, kita diciptakan hanya untuk mengabdikan diri kepada Allah. Jadi, sebagai seorang hamba Allah, membebaskan diri dari dijajah syaitan dan nafsu adalah satu cita-cita yang harus kita perjuangkan. Tanpa itu, kita belum mampu menjadi seorang hamba yang merdeka, yang mengabdikan diri kepada Allah swt.

Jadi, persoalannya, kenapakah kita harus merdeka dari dijajah oleh syaitan dan nafsu? Kerana syaitan dan nafsu tidak pernah mempunyai maksud baik kepada manusia. Kedua-duanya selalu mendorong manusia melakukan dosa, maksiat, kejahatan, kemusnahan, kehancuran, dan sebagainya. Tidak ada sedikit pun kebaikan jika jiwa kita dikuasai oleh nafsu dan syaitan. Sampaikan, orang yang terjajah dengan nafsu dan syaitan, mata mereka gelap dari melihat kebenaran, susah membezakan benar dan salah, hidup selalu diarahkan kepada hal yang mengsengsarakan diri sendiri di dunia sehingga membawa ke akhirat. Seperti mana firman Allah dalam surah Yasin, ayat 60-62,

“Bukankah Aku telah perintahkan kamu Wahai anak-anak Adam, supaya kamu jangan menyembah Syaitan? Sesungguhnya ia musuh yang nyata terhadap kamu!”

“Dan (aku perintahkan): hendaklah kamu menyembahKu; Inilah jalan yang lurus.”

“Dan Sesungguhnya Syaitan itu telah menyesatkan golongan yang ramai di antara kamu; (setelah kamu mengetahui akibat mereka) maka tidakkah sepatutnya kamu berfikir dan insaf?”

Maksudnya, orang yang berjaya menahan diri dari keinginan nafsu dan bisikan syaitan, dia sudah berjaya memerdekakan dirinya dari dibelenggu nafsu dan syaitan. Bahkan dia telah berjaya mensucikan dirinya dengan ketaatan kepada Allah sehingga dirinya bersih dari dosa dan maksiat. Jadi, untuk menjadi manusia yang sebenarnya merdeka dari hawa nafsu dan syaitan, kita sangat-sangat memerlukan pertolongan dari Allah, kerana musuh yang kita hadapi ini, tidak dapat dilihat dengan mata kasar, dia tersembunyi dalam diri kita, lebih kuat dari kita, tetapi sangat lemah dan tidak berdaya di hadapan orang-orang yang beriman, orang-orang yang telah menjadikan Allah sebagai pelindungnya.

Oleh sebab itu, kemerdekaan yang sebenarnya itu adalah kita memperkuatkan ketauhidan kita kepada Allah, Laailahaillallah, tiada ilah, tiada sesuatu yang dapat menguasai dan memenuhi hati dan jiwa kita kecuali Allah swt. Sehingga kita selalu ingat kepada-Nya, selalu mendekati-Nya, selalu taat kepada-Nya, selalu mencintai-Nya, tidak pernah jauh dari-Nya, berkorban apa sahaja demi-Nya, qolbu setiap saat sentiasa bergetar menyebut-nyebut nama-Nya.

Begitulah jiwa orang yang sebenar-benarnya merdeka. Seluruh jiwa dan raga, hidup dan mati, semuanya diserahkan kepada Allah swt. Jadi orang yang merdeka itu, iman mereka terlalu kuat, ibadah mereka ikhlas, ketaatan mereka luar biasa, tidak pernah menjadi hamba kepada makhluk, hanya Allah yang menjadicita-cita mereka, redho Allah yang dicari, cinta kepada Allah yang dirasai, keyaqinan kepada Allah menjadi kunci kejayaan mereka. Inilah hakikat sebenarnya merdeka dengan memperkuatkan ketauhidan kepada Allah melalui zikrullah.

Oleh sebab itu, marilah sama-sama kita berusaha memerdekakan diri kita dari dijajah oleh nafsu dan syaitan dengan menguatkan ketauhidan kita kepada Allah melalui zikrullah dan amal ibadah kepada Allah. Supaya dengan zikrullah, dapat melembutkan hati kita untuk beribadah, dan dengan amal ibadah, kita sentiasa terbimbing dengan taufiq dan hidayah dari Allah untuk menjadi seorang yang beriman, bertaqwa, yaqin, ikhlas hanya kepada Allah swt.

Dikutip dari khutbah jum’at Ust. Muhammad Najdi Baqir bin Hj. Mohd Zuki (Kedah – Malaysia)

Anda mungkin juga berminat
Komentar
Loading...