Festival Ilmuwan Muslim 2016 Hadirkan Tokoh Tarekat dan Antariksa

Bogor – Fakultas MIPA IPB hari ini (16/10) menyelenggarakan Festival Ilmuwan Muslim 2016 dengan tema, “Saintis Qurani Menuju Indonesia Madani.”

Kegiatan yang dihelat di auditorium Fakultas MIPA ini menghadirkan dua tokoh ilmuwan muslim, KH. Wahfiudin Sakam SE MBA dari Tarekat Qadiriyah Naqsyabandiyah (TQN) PP Suryalaya dan Prof. Dr. Thomas Djamaluddin dari Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN).

Dr. Ir. Kiagus Dahlan, Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas MIPA IPB sangat mendukung penyelenggaraan seminar nasional. “Perlu ditingkatkan untuk kemahasiswaan sehingga menuju peradaban madani,” katanya saat memberikan sambutan.

Prof. Dr. Djamaluddin menyampaikan pokok-pokok pikiran menuju titik temu kriteria penetapan awal bulan hijriyah di Indonesia. Ia membahas bagaimana upaya menyatukan kalender Islam.

“Ada 3 persyaratan mapannya suatu sistem kalender. Pertama ada otoritas yang menyatukan. Kedua ada kriteria yang disepakati. Dan yang ketiga ada batas wilayah yang disepakati,” jelas Ia dihadapan 100-an peserta seminar.

Sementara itu, KH. Wahfiudin Sakam mengajak peserta untuk menjadi seorang pembelajar. Ia menjelaskan tiga syarat masuk neraka. “Jika syarat belum lengkap jangan dilengkapi!” ujarnya disambut gelak tawa hadirin.

Di dalam quran surat 7:179, syarat-syarat tersebut adalah punya qalbu tidak untuk berdzikir dan berpikir, punya mata tidak untuk mengobservasi dan punya telinga tidak untuk menyimak. “Dan Allah tidak suka dengan tipe manusia seperti itu,” ujar Wakil Talqin Abah Anom.

Ulama sufi yang kerap disapa Kyai Wahfi ini mengingatkan perlunya hidup tertuju kepada Allah SWT. Banyak orang yang ingin menyelesaikan problematika kehidupan mengandalkan kemampuan dirinya. “Kita ubah dengan paradigma Allah centric sehingga Allah selalu terlibat dengan seluruh aktivitas kehidupan,” jelasnya.

Di akhir paparannya Kyai Wahfi mengajak peserta untuk menyelami hakikat diri yang berwujud ruh dengan memperbanyak ucapan Laa ilaaha illallaah. (Nis/Idn)

Anda mungkin juga berminat
Komentar
Loading...