KH Asep Samsurizal: Jika Masih ada Pengakuan, Berarti Masih Ada Hijab

Manusia mulia karena takwa. Takwa adalah bentuk amaliah, maka buktikan kebajikan yang timbul dari kesucian. Dengan pengajaran TQN Pontren Suryalaya kita semua diantarkan oleh Guru Agung Syekh Ahmad Shohibulwafa Tajul Arifin (qs) wushul kepada Allah Swt, dan bisa melahirkan akhlaqul karimah.

Kita harus terus memperbaharui khidmah kepada guru mursyid. Karena dalam prosesnya sering ada godaan dan ujian yang datang silih berganti.

Setiap ikhwan memiliki kelebihan atau keahlian. Silakan berkhidmah dengan cara masing-masing, yang penting tidak keluar dari apa yang diharapkan oleh guru.

Banyak cara dalam berkhidmah. Jangan lupakan tujuan. Ketika proses yang kita lalui dalam berkhidmah ada benturan dalam mencapai tujuan, maka jangan dipaksakan, cari jalan lain.

Jangan berkecil hati jika kita bukan pengurus, bukan muballigh, hanya pengamal yang berkhidmah dengan menyapu, memasak. Tidak ada yang membedakan dalam sisi bidang tugas berkhidmah.

Berkhidmah di dapur belum tentu lebih rendah dari muballigh. Perbedaannya apakah berkhidmah hanya untuk guru atau diri kita? sekali-sekali atau istiqamah?  

Jika dalam berkhidmah masih ada pengakuan, berarti masih ada hijab. Berat dalam perjalanannya. Semakin kita lepaskan ke-akuan, semakin mudah kita diantarkan oleh guru.

(Dirangkum dari ceramah oleh KH. Asep Samsurizal Hudaya S.Ag., M.Si., saat Manaqib Syekh Abdul Qadir al-Jailani qs, pada Kamis 25 Maret 2021 di Pontren Suryalaya)

Rekomendasi
Komentar
Loading...